Capres Ganjar Pranowo Alokasikan Anggaran Rp 4 Triliun untuk Insentif Guru Agama, jika Terpilih

  • Bagikan

Calon Presiden RI Ganjar Pranowo bersilahturahmi dengan Masyayikh di Pondok Pesantren An-Nawawi, Berjan, Purworejo, Jawa Tengah, Minggu (31/12/2023). Pada kesempatan ini Ganjar berjanji akan alokasikan insentif guru agama di APBN jika nanti terpilih sebagai presiden. (Foto: TPNGM)

Purworejo – HARIANINDONESIA.ID :

Calon Presiden nomor urut 3, Ganjar Pranowo mengatakan dirinya bersama Mahfud Md berjanji akan memberikan insentif kepada guru agama atau pondok pesantren di seluruh Indonesia. Dia pun sudah menghitung anggaran yang akan digunakan dalam program tersebut saat menjadi Presiden.

Hal itu dikatakan Ganjar saat bertemu dan bersilahturahmi dengan Masyayikh di Pondok Pesantren An-Nawawi, Berjan, Purworejo, Jawa Tengah, Minggu (31/12/2023). Hadir pula dalam acara itu Pengasuh Pondok Pesantren An-Nawawi Berjan KH Achmad Chalwani Nawawi Al-Qodiri Ash-Shomadani.

“Kami sudah launching, waktu Pak Mahfud di Sabang bahwa seluruh guru agama mendapatkan insentif karena kita pernah praktikan waktu di Jawa Tengah. Kita pernah hitung-hitung kurang lebih Rp 4 triliun kalau pakai pola Jawa Tengah,” kata Ganjar.

Ganjar mengatakan bilamana sangat optimistis program yang dicanangkan akan berjalan lantaran pernah diterapkan di Jawa Tengah ketika dirinya menjabat sebagai Gubernur Jawa Tengah.

Lalu, kata Ganjar, prorgam itu dalam rangka mewujudkan pemerataan kualitas pendidikan nasional. Ganjar ingin menciptakan sumber daya manusia yang unggul dalam rangka menyambut Indonesia Emas 2045.

“Insyallah bisa berjalan karena kita punya kepentingan, apa itu? Di samping mereka mengajarkan ilmu agama kepada anak-anak, saya titip juga budi pekerti. Insyallah kalo ilmu agama bagus dan budi bagus dan hubungan sosialnya bagus,” tegas Ganjar.

Lebih jauh, Ganjar berujar program itu mendapatkan respons yang positif. Namun, keluhan lainnya masih didapatkannya terutama mengenai jaminan kesehatan bagi para guru agama.

SIMAK JUGA :  Peneliti : Dalam 18 Bulan Virus Corona Bisa Bunuh 65 Juta Jiwa

“Wah kalo dari Ponpes, mereka luar hiasa karena kemarin waktu saya di Boyolali bertemu dengan salah satu Kiai, saya tanya oh manfaatnya besar. Tapi masih mereka butuh jaminan kesehatan karena kemarin saya mau beribat tapi KIS diblokir dan siapa yang menyelesaikan,” pungkas Ganjar.

Pertanyaan capres berambut putih tersebut langsung disambut tepuk tangan para ratusan jamaah yang hadir dalam acara silahturahmi masyayikh ini. “Setuju,” kata para jamaah. (*)

Awaluddin Awe

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *