Lembah Panjashir, Riwayatmu ; Dulu Tak Bisa Ditaklukkan Uni Soviet, Kini Coba Dikuasai Taliban

  • Bagikan

Ahmad Massoud, 32 tahun, lulusan Akademi Militer Kerajaan Sandurst dan putra sulung Ahmad Shah Massoud. (Foto: Reuters/Al Jazeera)

KABUL – Taliban mengumumkan mereka berhasil meraih kemenangan atas Lembah Panjshir dari genggaman kelompok perlawanan Afghanistan.

Sumber milisi berkoar mereka sudah mendapatkan kendali atas Panjshir, klaim yang direspons bantahan dari resistensi.

Juru bicara milisi Bilal Karimi mengatakan, distrik Khinj dan Unabah sudah jatuh ke tangan mereka. Membuat mereka menguasai empat dari tujuh distrik di Panjshir.

“Para mujahidin kini tengah bergerak maju ke pusat (provinsi),” kata dia di Twitter seperti diberitakan Sky News Sabtu (4/9/2021) dan dikutip Intasarionline

Selain itu, Badan bantuan Italia Emergency, yang mengelola rumah sakit di Panjshir, menyebut milisi sudah mencapai desa Anabah.

“Dalam beberapa hari terakhir, banyak orang sudah melarikan diri dari desa,” kata Emergency dalam rilisnya Sabtu (4/9/2021).

Selama bertahun-tahun, Panjshir dianggap sebagai daerah kuat yang berhasil mengusir Uni Soviet dan Taliban saat periode pertama kekuasaan, di 1996-2001.

Apa yang membuat Lembah Panjshir sulit dikuasai Taliban?

Melansir The Indian Express (21 Agustus 2021), Lembah Panjshir adalah sisa terakhir Afghanistan di mana pasukan anti-Taliban membentuk gerakan gerilya untuk menghadapi kelompok itu.

Setelah Taliban merebut kekuasaan di Afghanistan dengan cepat, Lembah Panjshir di utara adalah tempat terakhir yang mungkin menawarkan perlawanan nyata terhadap Taliban.

Wilayah, yang terletak 150 kilometer (93 mil) timur laut ibukota, Kabul, sekarang menampung beberapa anggota senior pemerintah yang digulingkan, seperti Wakil Presiden yang digulingkan Amrullah Saleh dan mantan Menteri Pertahanan Bismillah Mohammadi.

Saleh telah menyatakan dirinya sebagai presiden sementara setelah Presiden terguling Ashraf Ghani meninggalkan negara itu.

“Saya tidak akan pernah, selamanya dan dalam keadaan apa pun, tunduk pada teroris Taliban. Saya tidak akan pernah mengkhianati jiwa dan warisan pahlawan saya Ahmad Shah Masoud, komandan, legenda, dan pemandu,” tulis Saleh di Twitter.

Lembah Panjshir berulang kali memainkan peran yang menentukan dalam sejarah militer Afghanistan, karena posisi geografisnya hampir sepenuhnya menutupnya dari bagian lain negara itu.

SIMAK JUGA :  Seorang Pelawak Dieksekusi Secara Brutal Karena Sering Mengejek Taliban

Satu-satunya jalur akses ke wilayah tersebut adalah melalui lorong sempit yang dibuat oleh Sungai Panjshir, yang dapat dengan mudah dipertahankan secara militer.

Terkenal karena pertahanan alaminya, wilayah yang terselip di pegunungan Hindu Kush itu tidak pernah jatuh ke tangan Taliban selama perang saudara tahun 1990-an, juga tidak ditaklukkan oleh Soviet satu dekade sebelumnya.

Sebagian besar lembah yang berpenduduk hingga 150.000 jiwa itu milik kelompok etnis Tajik, sementara mayoritas Taliban adalah Pashtun.

Lembah ini juga dikenal dengan zamrudnya, yang digunakan di masa lalu untuk membiayai gerakan perlawanan terhadap mereka yang berkuasa.

Sebelum Taliban merebut kekuasaan, provinsi Panjshir telah berulang kali menuntut lebih banyak otonomi dari pemerintah pusat.

Lembah Panjshir adalah salah satu wilayah teraman di negara itu selama masa pemerintahan yang didukung NATO dari 2001 hingga 2021.

Sejarah kemerdekaan lembah ini terkait erat dengan Ahmad Shah Massoud, pejuang anti-Taliban paling terkenal di Afghanistan, yang memimpin perlawanan terkuat melawan kelompok Taliban dari kubunya di lembah sampai pembunuhannya pada tahun 2001.

Lahir di lembah pada tahun 1953, Ahmad Shah memberi dirinya nom de guerre “Massoud” (“yang beruntung,” atau “penerima manfaat”) pada tahun 1979.

Dia melanjutkan untuk melawan pemerintah komunis di Kabul dan Uni Soviet saat itu, akhirnya menjadi salah satu komandan mujahidin paling berpengaruh di negara itu.

Setelah penarikan Uni Soviet pada tahun 1989, perang saudara pecah di Afghanistan, yang akhirnya dimenangkan oleh Taliban.

Namun, Massoud dan Front Persatuannya (juga dikenal sebagai Aliansi Utara) berhasil menguasai tidak hanya Lembah Panjshir tetapi hampir semua Afghanistan timur laut hingga perbatasan dengan China dan Tajikistan, sehingga melindungi wilayah tersebut dari Taliban.

Massoud juga mendukung Islam konservatif tetapi berusaha membangun institusi demokrasi dan secara pribadi percaya bahwa perempuan harus diberikan tempat yang setara dalam masyarakat.

Namun, organisasi Human Rights Watch menuduh pasukan Massoud melakukan pelanggaran HAM besar-besaran dalam pertempuran di Kabul selama perang saudara.

Pada tahun 2001, Massoud dibunuh oleh militan al-Qaeda. (Dev)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *