Pemimpin Baru Pemerintahan Taliban Mullah Mohammad Hasan Akhund, Siapa Dia?

  • Bagikan

Mullah Mohammad Hasan Akhund

Kabul – Taliban telah menunjuk Mullah Mohammad Hasan Akhund untuk memimpin pemerintahan sementara baru mereka, hampir tiga minggu setelah kelompok itu menguasai Afghanistan.

Mullah Akhund ada dalam daftar sanksi PBB dan merupakan kepala lama badan pembuat keputusan kuat Taliban, Rehbari Shura, atau dewan kepemimpinan. Dia sebelumnya adalah menteri luar negeri dan kemudian wakil perdana menteri selama tugas terakhir Taliban berkuasa dari 1996-2001.

Melansir Al Jazeera, Rabu (8/9/2021), dalam konferensi pers di Kabul pada Selasa (7/9), juru bicara Taliban mengatakan Zabihullah Mujahid mengatakan pendiri Taliban Abdul Ghani Baradar akan menjadi wakil Mullah Akhund.

Seperti banyak orang dalam kepemimpinan Taliban, Mullah Akhund mendapatkan banyak prestise dari kedekatannya dengan pemimpin pertama gerakan itu, Mullah Mohammad Omar.

Akhund berasal dari Kandahar, tempat kelahiran Taliban.

Sebuah laporan sanksi PBB menggambarkan dia sebagai “rekan dekat dan penasihat politik” untuk Omar.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Reputasi Akhund

Pejuang Taliban menguasai Istana Kepresidenan Afghanistan di Kabul, Afghanistan, Minggu (15/8/2021). Taliban menduduki Istana Kepresidenan Afghanistan dengan puluhan anggota bersenjatanya. (AP Photo/Zabi Karimi)

Akhund sangat dihormati dalam gerakan itu, terutama oleh pemimpin tertingginya, Haibatullah Akhunzada, kata seorang sumber Taliban kepada kantor berita Reuters.

Beberapa pengamat memandang Akhund, yang diyakini berusia pertengahan 60-an dan mungkin lebih tua, lebih sebagai tokoh politik daripada tokoh agama, dengan kendalinya atas dewan kepemimpinan juga memberinya hak suara dalam urusan militer.

Mullah Akhund memiliki garis keturunan Pashtun dari Ahmad Shah Durrani – pendiri Afghanistan modern (sekitar 1700-an).

SIMAK JUGA :  KPK Bantah Video tentang Pertemuan Menggerakkan Mahasiswa

Dia memainkan peran kepemimpinan dan bimbingan yang penting dalam dewan pemimpin Rahbari Syura, yang sering disebut Quetta Syura, yang dibentuk setelah Taliban digulingkan dari kekuasaan dalam invasi militer pimpinan AS pada 2001.

Dia juga merupakan seorang penulis beberapa karya tentang Islam.

Source : Liputan6.com

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *