Konflik Ukraina, China Salahkan AS : Jangan Terapkan Standar Ganda

  • Bagikan

Internasional, – China menyalahkan AS karena menciptakan ketegangan yang menyebabkan serangan Rusia pada Kamis di Ukraina.

Beijing lebih lanjut meminta masyarakat internasional untuk menghindari “kepanikan” atas situasi tersebut.

Selama konferensi pers, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Hua Chunying mengatakan pertanyaan kuncinya adalah peran yang dimainkan oleh Amerika, yang dia sebut sebagai “pelaku utama ketegangan saat ini.”

“Jika seseorang terus menuangkan minyak ke api sambil menuduh orang lain tidak melakukan yang terbaik untuk memadamkan api, perilaku seperti itu jelas tidak bertanggung jawab dan tidak bermoral,” kata Hua.

China menolak “tindakan apa pun yang memicu perang,” tambahnya.

Chunying menuduh AS munafik, menanyakan apakah Washington telah menghormati kedaulatan dan integritas teritorial Irak dan Afghanistan, di mana dia mengatakan telah “dengan sengaja membunuh orang-orang yang tidak bersalah.”

Dia meminta AS untuk “menanggapi pertanyaan ini dengan serius dan meninggalkan standar ganda.”

Menggambarkan peristiwa yang sedang berlangsung sebagai “kompleks,” juru bicara itu menegaskan bahwa Beijing tidak memberikan dukungan militer ke Rusia, dan mengatakan China tidak “melompat ke kesimpulan apa pun” atas situasi tersebut.

Dia meminta semua pihak untuk “bekerja untuk perdamaian alih-alih meningkatkan ketegangan” atau “memicu kepanikan.”

Presiden Rusia Vladimir Putin melancarkan serangan militer ke Ukraina pada hari Kamis, yang katanya ditujukan untuk demiliterisasi dan “denazifikasi” negara itu.

Dia menuduh Barat membanjiri Ukraina dengan persenjataan canggih dan meningkatkan kehadiran NATO di negara itu, dengan alasan bahwa “operasi khusus” Rusia diperlukan untuk melindungi Republik Rakyat Donetsk dan Lugansk, yang telah diakui Moskow sebagai negara berdaulat.

Tindakan militer Rusia telah memicu kecaman internasional dan ancaman sanksi baru berskala besar.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengumumkan pada hari Kamis bahwa Kiev telah memutuskan hubungan diplomatik dengan Moskow.

Biden: Tidak Ada Pasukan AS

Presiden Joe Biden pada hari Kamis mengatakan bahwa pasukan AS tidak akan diperintahkan untuk berperang di Ukraina setelah invasi Rusia ke negara itu pada hari sebelumnya.

“Pasukan kami tidak dan tidak akan terlibat dalam konflik di Ukraina,” kata Biden dalam pidato dari Gedung Putih, menambahkan bahwa lebih banyak pasukan akan dikerahkan untuk “membela sekutu NATO kami” di Eropa timur.

SIMAK JUGA :  Joe Biden Bertemu Presiden China Xi Jinping di Bali, Keduanya Senang senang Aja

Ukraina bukan anggota NATO, meskipun Amerika Serikat telah memberikan ratusan juta dolar bantuan militer ke Kyiv dalam beberapa tahun terakhir.
Saat mengumumkan lebih banyak sanksi terhadap aset Rusia, Biden mengatakan bahwa semua 30 anggota NATO akan mengadakan pertemuan puncak pada hari Jumat untuk “memetakan langkah selanjutnya yang akan kami ambil untuk memperkuat” aliansi.

Dalam beberapa pekan terakhir, Amerika Serikat telah mengerahkan ribuan pasukan tambahan ke Polandia dan Jerman.

Minggu ini, Departemen Pertahanan mengkonfirmasi personel NATO dan peralatan militer dikirim ke negara-negara Baltik Latvia, Estonia, dan Lithuania, yang berbatasan dengan Rusia.

Sebelumnya Kamis, Bulgaria, Republik Ceko, Estonia, Latvia, Lithuania, Polandia, Rumania, dan Slovakia memicu konsultasi berdasarkan Pasal 4 perjanjian pendirian NATO.

Estonia, Latvia, dan Lithuania mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama bahwa aliansi tersebut harus menyediakan Ukraina dengan peralatan militer, senjata, dan amunisi.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg pada hari Kamis juga menegaskan bahwa aliansi akan mempertahankan “setiap inci” wilayah anggotanya, menambahkan, “Perdamaian di benua kita telah hancur.”

“Kita sekarang memiliki perang di Eropa dalam skala dan jenis yang kami pikir milik sejarah,” lanjut Stoltenberg.

Itu terjadi ketika para pejabat Ukraina mengatakan pasukan mereka memerangi Rusia di berbagai bidang, dan telah kehilangan kendali atas pembangkit listrik tenaga nuklir Chernobyl yang dinonaktifkan, tempat bencana nuklir terburuk di dunia.

“Rusia telah memulai jalan kejahatan, tetapi Ukraina membela diri dan tidak akan melepaskan kebebasannya,” tulis Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky di Twitter. “Bukan Ukraina yang memilih jalan perang, tetapi Ukraina menawarkan untuk kembali ke jalan damai,” katanya.

Pihak berwenang Rusia dan Ukraina membuat klaim yang bersaing tentang kerusakan yang mereka timbulkan.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan telah menghancurkan sejumlah pangkalan udara Ukraina, fasilitas militer, dan pesawat tak berawak, dan mengkonfirmasi hilangnya jet serang Su-25, menyalahkannya pada “kesalahan pilot.”

Dikatakan tidak menargetkan kota, tetapi menggunakan senjata presisi dan mengklaim bahwa “tidak ada ancaman bagi penduduk sipil.”

Awal bulan ini, Departemen Pertahanan mengatakan bahwa beberapa tentara Amerika akan meninggalkan Ukraina.

Source : Poskupang.com

Editor : Abil Muhari

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *