Tiga Partai Besar Makin Solid Dukung Anies Baswedan Sebagai Presiden

  • Bagikan

JAKARTA – Nasdem, Demokrat, dan PKS Tandatangani Piagam Kerjasama dan berikut bunyinya.

“Bahwa kami telah mencapai kesepakatan untuk secara bulat menetapkan Sdr. H. Anies Rasyid Baswedan, sebagai Calon Presiden 2024-2029.” (Piagam Koalisi Perubahan, 14 Februari 2023)

Jakarta, 24 Maret 2023. Satu lagi batu pijak penting tercapai. Tiga partai politik yang telah memberikan dukungan resmi dan mencalonkan Anies Baswedan sebagai Calon Presiden 2024-2029 telah menandatangani dokumen kesepakatan yang diberi nama “Piagam Kerjasama Tiga Partai: Partai Nasdem, Partai Demokrat, dan Partai Keadilan Sejahtera”.

Piagam di tandatangani oleh Ketua Umum Partai Nasdem, H. Surya Paloh,Ketua Umum Partai Demokrat, H. Agus Harimurti Yudhoyono,dan Presiden Partai Keadilan Sejahtera, H. Ahmad Syaikhu. Penandatangan Piagam ini merupakan bentuk komitmen dari ketiga parpol, sekaligus menjadi ikatan formal kesepakatan ketiganya untuk mengusung Anies Baswedan sebagai Calon Presiden Republik Indonesia, pada Pemilu 2024.

Kami telah mencapai kesepakatan untuk secara bulat menetapkan Sdr. H. Anies Rasyid Baswedan, sebagai Calon Presiden 2024-2029,” demikian isi salah satu butir dari Piagam tersebut.

Kesepakatan untuk mengikat secara formal dukungan tersebut tercapai setelah melalui proses dialog mendalam, pertukaran pikiran, dan suatu musyawarah yang penuh kebersamaan dan Kesepakatan ini didasari rasa tanggung jawab untuk memperjuangkan aspirasi masyarakat yang menginginkan Indonesia yang terus menerus lebih baik, untuk mewujudkan cita-cita kemerdekaan bangsa sebagaimana yang termuat dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia 1945,”kata Willy Aditya pengurus DPP Partai Nasdem baru-baru ini.

Piagam Koalisi berisi enam butir kesepakatan:
1. membentuk koalisi dengan nama Koalisi Perubahan
untuk Persatuan.
2. mengusung Anies Baswedan sebagai Calon Presiden 2024-2029.
3. memberi mandat
kepada Calon Presiden untuk memilih Calon Pasangannya.
4. memberi keleluasaan kepada Calon Presiden untuk berkomunikasi dengan Partai Politik lainnya dalam rangka memperluas basis dukungan.
5.membentuk Sekretariat yang merupakan kelanjutan dari Tim Persiapan (Tim Kecil).
6.Pada waktunya mengumumkan Pasangan Calon Presiden dan Calon Wakil Presiden.

Sesungguhnya, substansi dokumen dan keenam kesepakatan di atas telah disetujui oleh Calon Presiden
Anies Baswedan dan ketiga Pimpinan Partai Politik sejak tanggal 14 Februari 2023, persis setahun sebelum pelaksanaan Pemilu 2024.

Setelah selesai perumusan, maka satu per satu Ketua Umum Partai
Nasdem, Ketua Umum Partai Demokrat, dan Presiden PKS membubuhkan tanda tangan di atas dokumen piagam dimaksud,” ujar Sekjen Partai Demokrat Teuku Riefky Harsya.

Anggota Tim 8.

“Menyusul selesainya proses penandatangan tersebut, atas permintaan dari para kader partai, relawan,simpatisan dan para pendukung, maka dengan ini diumumkan kepada masyarakat luas bahwa Anies Baswedan, telah resmi menjadi Calon Presiden dari Koalisi Perubahan Untuk Persatuan (Koalisi Perubahan).

Adapun koalisi terdiri dari Partai Nasdem, Partai Demokrat dan Partai Keadilan Sejahtera.

(PKS). Anies Baswedan merupakan figur pertama yang telah mengantongi syarat pencapresan. Sejauh ini
Suara Koalisi 28%, dan tetap membuka ruang bagi partai lain untuk bergabung”sebut Sudirman Said.

SIMAK JUGA :  Antusias Warga Bartim Mengikuti Festival Nariuk III Desa Pulau Patai 2023

Dikatakan Sudirman Said bahwa perwakilan Anies Baswedan dalam Tim Delapan,Calon Presiden (Capres) Anies Baswedan, menyatakan siap mengemban kepercayaan
yang diberikan kepadanya, dengan penuh ikhlas dan menempatkannya sebagai tanggung jawab anak
negeri untuk turun tangan ketika “Indonesia Memanggil”. Tentu Capres menyadari bahwa hal ini tidak mudah, karena makin tampak keadaan yang boleh dikatakan sebagai regresi demokrasi,”ucap nya.

Disampaikan Sudian,bagi Anies
Baswedan, hanya dalam demokrasi, rakyat punya kebebasan dalam menyatakan kehendaknya. Hanya
dalam demokrasi, rakyat dengan riang gembira menyambut perubahan. Oleh sebab itulah, Capres mengajak warga bahu membahu menghadirkan demokrasi yang berkualitas.

Demokrasi yang berbasis
pada gagasan, digerakkan oleh gagasan dan pada waktunya mewujudkan gagasan menjadi kenyataan yang menjawab masalah-masalah mendasar dari bangsa dan Capres memberikan apresiasi kepada semua pihak, khususnya pada Tim 8 (selama ini dikenal sebagai(Tim Kecil), dan seluruh Pimpinan ketiga Partai Politik yang telah membantu memuluskan jalan perumusan Piagam Koalisi, yang hari ini disampaikan kepada publik. Capres menyadari, berdasarkan
Piagam Koalisi, bahwa ada tugas dekat yang harus dikerjakan, yakni menentukan pasangan atau
menentukan siapa Calon Wakil Presiden yang memenuhi kriteria yang telah disebutkan dalam Piagam Koalisi,”tukas nya.

Ditambahkan Sudirman,untuk itu, Capres memberikan tugas baru kepada Tim 8, untuk membantu proses finalisasi pencarian pasangan, hingga pada waktunya dikomunikasikan pada koalisi, sebelum akhirnya diputuskan
oleh Capres dan setelahnya disampaikan pada publik.

“Per hari ini Tim Kecil mendapat tugas dari Calon Presiden Anies Baswedan untuk membantu
melanjutkan proses penentuan Calon Wakil Presiden, berdasarkan kriteria yang telah disepakati,”tutur nya.

Sementara itu,Dr. Sohibul Iman, yang mewakili Partai Keadilan Sejahtera (PKS). Menurut Sohibul Iman, terdapat lima
kriteria Cawapres yang akan mendampingi Capres Anies, seperti tertuang dalam Piagam Koalisi.

“Pertama, dia memiliki kontribusi signifikan pada pemenangan.
” Kedua, bisa memperkuat barisan koalisi
perubahan.”
Ketiga, memiliki kapasitas dalam membantu jalannya pemerintahan dengan efektif.
“Keempat, memiliki visi yang sama dengan Capres; dan kelima, mampu membangun kerjasama tim sebagai dwi tunggal,” papar Wakil Ketua Majelis Syuro PKS.

“Kerja-kerja senyap dan intensif dari Tim Kecil terus dilakukan hingga akhirnya membuahkan hasil berupa dukungan resmi seluruh Partai. Sejak hari ini, Jumat Wage 24 Maret 2023 Tim Kecil bersiap melaksanakan tugas baru dari Capres Anies untuk melanjutkan proses berikutnya,seperti persiapan
proses untuk penetapan calon wakil presiden dari Koalisi Perubahan,”ujar Sugeng Suparwoto, salah
satu Ketua Partai Nasdem dan anggota Tim 8.

Lebih jauh Sugeng menjelaskan bahwa koalisi ini membuka luas ruang bagi partai-partai lain untuk bergabung. “Salah satu butir kesepakatan koalisi mencerminkan spirit kolaborasi dengan kekuatan politik lainnya. Kami terus dan tetap membuka luas ruang koalisi dengan partai-partai lain yang memiliki visi yang sama,” tegas Sugeng Suparwoto.(Rel)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *