Hoaxs, 7 Kontainer Suara untuk Jokowi – Ma’ruf

  • Bagikan

JAKARTA, harianindonesia.id – Beredarnya berita bohong tentang penemuan tujuh kontainer surat suara yang telah tercoblos di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara mengejutkan publik dan langsung mendapat respon dari KPU dan Bawaslu.

Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) langsung mengecek kabar tersebut. Dini hari tadi, Ketua KPU Arief Budiman langsung menuju Pelabuhan Tanjung Priok untuk memastikan benar ataupun tidaknya kabar yang beredar itu.

Arieh mengaku menerima pesan WhatsApp berupa rekaman suara. Isinya menyebut jutaan surat suara dari Tiongkok yang sampai di Pelabuhan Tanjung Priok telah tercoblos untuk pasangan nomor 01 atau Joko Widodo – KH Ma’ruf Amin (Jokowi-Ma’ruf).

Kabar itu menyebut penemu surat suara itu adalah anggota Korps Marinir TNI AL. Bahkan, KPU dikabarkan sudah menyita kontainer itu.

“Hari ini kami memastikan berdasarkan berita yang beredar ke Bea Cukai tidak ada berita tentang tujuh kontainer tersebut itu tidak benar alias hoaks,” ujar Arief di Kantor Bea Cukai Tanjung Priok, Jakarta, Kamis (3/1) dini hari seperti dilansir jppn.com

Arief juga menegaskan, pihaknya tidak menyita satu pun kontainer tersebut‎. Sebab semua kabar yang beredar adalah hoaks.

“Tidak ada juga kabar yang mengatakan ada TNI AL yang menemukan itu. Dan tidak benar bahwa dikatakan telah menyita satu kontainer itu. Jadi semua itu bohong,” katanya.

Lebih lanjut Arief mengatakan, hoaks itu sudah berseliweran sejak sore kemarin (2/1). “Kami dapat (pesan WhatsApp, red) orang per orang,” tuturnya.

Sebelumnya Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat (PD) Andi Arief termasuk menjadi pihak yang berkicau soal tujuh kontainer surat suara yang sudah tercoblos itu. Namun, belakangan anak buah Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) di PD itu menghapus kicauannya.(Mbs)

SIMAK JUGA :  Mengacu Putusan Kemenhumkam, KPU Hanya Akui Kepengurusan OSO di Hanura
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *