Kepala BNPB Tinjau Pelaksanaan Vaksinasi Serentak di Bekasi

  • Bagikan

Bekasi – Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letnan Jenderal TNI Suharyanto bersama Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo dan Letnan Jenderal TNI Bambang Suswantono yang mewakili Panglima TNI yang berhalangan hadir, meninjau pelaksanaan vaksinasi di Stadion Patriot Candrabhaga, Kota Bekasi, Jawa Barat, Selasa (8/2/2022).

Vaksinasi itu diperuntukan bagi masyarakat yang akan melakukan vaksin lanjutan (booster).

Suharyanto yang juga menjabat Ketua Satgas Penanganan COVID-19 mengapresiasi minat dan semangat dari masyarakat yang tetap hadir meskipun hujan deras mengguyur Kota Bekasi sejak pagi hari.

“Terima kasih kepada masyarakat yang tetap hadir walaupun di sini sedang hujan, karena vaksin sangat penting bagi kita untuk kita semua dalam upaya menekan penyebaran Covid-19,” ujar Suharyanto saat berdiskusi dengan peserta vaksinasi.

Lebih lanjut, Suharyanto berpesan kepada masyarakat yang terpapar Covid-19 untuk tidak panik dan melakukan isolasi di rumah maupun di tempat-tempat isolasi terpusat yang telah disediakan oleh pemerintah.

“Apabila terkena Covid tanpa gejala, diperbolehkan isolasi mandiri di rumah, namun perlu diperhatikan kondisi rumahnya apabila bisa isolasi di kamar sendiri dan kamar mandi di dalam, ketika bergejala jangan panik, diharapkan untuk melakukan isolasi terpusat di daerah masing-masing,” pungkas Suharyanto.

Untuk mengantisipasi melonjaknya pasien yang akan melakukan isolasi terpusat, pemerintah menyiapkan beberapa lokasi isolasi terpusat yang dapat digunakan bagi masyarakat tanpa gejala, sementara itu rumah sakit dipergunakan untuk pasien yang bergejala lebih berat.

“Sementara itu pemerintah daerah diimbau untuk menyiapkan tempat isolasi terpusat bagi warga yang memiliki gejala, jangan sampai mereka isolasi di rumah sehingga menularkan keluarga di rumah. Kemudian rumah sakit untuk pasien yang bergejala sedang dan berat saja” tuturnya.

SIMAK JUGA : 

Setelah meninjau pelaksanaan vaksinasi, rombongan melakukan diskusi virtual dengan perwakilan kepolisian daerah, pada kesempatan itu Suharyanto berdiskusi dengan pihak kepolisian daerah dan pemerintah daerah Nusa Tenggara Barat (NTB), dirinya mengimbau agar tetap meningkatkan pengawasan ketat dikarenakan akan ada kegiatan internasional di NTB.

“NTB mesti meningkatkan pengawasan bagi orang-orang yang terlibat pra event Moto GP yang akan berlangsung di Sirkuit Mandalika. Setiap hari dilakukan antigen dan yang positip agar diisolasi untuk mencegah penularan Covid-19,” jelasnya kemudian.

Penyelenggaraan Moto GP nantinya akan menggunanakan “system travel bubble,”dimana para pembalap dan semua pihak yang terlibat tidak diperbolehkan berinteraksi dengan masyarakat luar dan berkegiatan diluar acara Moto GP.(Hsn)

Penulis: Husein
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *