Diskusi SATUPENA, Satrio Arismunandar: Ada Beberapa Contoh Pengadilan Berperan Signifikan dalam Membentuk Hukum

  • Bagikan
Satrio Arismunandar.

HARIANINDONESIA.ID – Ada beberapa contoh di mana pengadilan berperan signifikan dalam membentukan hukum melalui interpretasi konstitusi atau putusan yang berdampak luas, meskipun berbeda dari pembuatan undang-undang secara langsung.

Hal itu dikatakan Sekjen SATUPENA, Satrio Arismunandar menanggapi diskusi bertema Putusan Bertafsir dari Mahkamah Konstitusi Untuk Keadilan, Kamis, 4 Juli 2024 malam yang diadakan oleh Perkumpulan Penulis Indonesia SATUPENA dengan ketua umum penulis senior Denny JA.

Diskusi yang dikomentari Satrio Arismunandar itu menghadirkan narasumber guru besar ilmu hukum konstitusi dari Universitas Pakuan, Andi Muhammad Asrun.

Satrio Arismunandar menuturkan, secara umum Mahkamah Konstitusi atau lembaga peradilan konstitusional di berbagai negara memiliki tugas untuk menguji undang-undang dan tindakan pemerintah terhadap konstitusi.

“Mereka tidak memiliki wewenang untuk menetapkan undang-undang atau aturan hukum baru. Fungsi legislatif biasanya dipegang oleh badan legislatif atau parlemen di negara-negara tersebut,” kata Satrio.

Namun, ujar Satrio, ada beberapa contoh di mana pengadilan berperan signifikan dalam pembentukan hukum melalui interpretasi konstitusi atau putusan yang memiliki dampak luas.

Satrio memberi contoh kasus Mahkamah Agung di Amerika Serikat, yang tidak dapat menetapkan undang-undang baru, tetapi putusannya sering kali berdampak sangat besar dalam pembentukan hukum.

“Contoh terkenal adalah kasus Roe vs Wade yang secara efektif melegalkan aborsi di seluruh Amerika Serikat pada 1973, hingga diubah oleh kasus Dobbs vs Jackson Women’s Health Organization,” ujarnya.

Penggugat, yang dikenal dengan nama samaran “Jane Roe” adalah seorang wanita Texas yang hamil dan ingin mengakhiri kehamilannya.

Tergugat adalah Henry Wade, Jaksa Wilayah Dallas County, Texas, yang bertanggung jawab menegakkan hukum anti-aborsi di Texas.

“Pada saat itu, undang-undang di Texas hanya mengizinkan aborsi jika nyawa ibu dalam bahaya,” tambahnya.

SIMAK JUGA :  Sawahlunto Job Fair 2019, Dwi Darmawati : Buka Tenaga Kerja Migra ke Jepang dan Korea

Roe berargumen, undang-undang Texas yang melarang aborsi kecuali untuk menyelamatkan nyawa ibu adalah tidak konstitusional, karena melanggar hak privasi yang dilindungi oleh Amendemen Keempat Belas Konstitusi AS.

Satrio menjelaskan, Mahkamah Agung AS, dengan suara 7-2, memutuskan bahwa hak privasi yang tersirat dalam Due Process Clause Amendemen Keempat Belas mencakup hak seorang wanita untuk memilih untuk melakukan aborsi.

“Keputusan Roe vs Wade secara efektif melegalkan aborsi di seluruh AS, dengan memberikan hak konstitusional kepada wanita untuk memilih aborsi, setidaknya pada tahap awal kehamilan,” tuturnya.

Keputusan Roe vs Wade menjadi tonggak penting dalam sejarah hukum dan HAM di AS. Meskipun kemudian dibatalkan, dampaknya masih dirasakan dalam perdebatan publik dan kebijakan terkait aborsi di negara tersebut,” kataya. (K) ***

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *