oleh

Fakhrizal : Visi Misi Kami memang tak spektakuler, tapi Sentuh Kebutuhan Rakyat

IRJEN POL DRS H FAKHRIZAL MHUM

PADANG – Calon Gubernur Sumbar nomor urut 3, Irjen Pol Drs H Fakhrizal, Mhum mengakui program visi misinya bersama wakilnya Dr Genius Umar Ssos, Msi tidak spektakuler.

“Tetapi semua program visi misi kami sangat realistis dan menyentuh semua kebutuhan lapisan masyarakat Sumbar dan menjawab tantangan Sumbar ke depan,” kata Fakhrizal kepada wartawan di Padang, Ahad (27/9).

Fakhrizal menjelaskan hal ini menanggapi komentar bahwa program visi misi Fage biasa biasa saja dan tidak greget.

Menurut Fakhrizal, pembangunan Sumbar lima tahun ke depan belum bisa dilakukan secara spektakuler, sebab kebutuhan masyarakat bukan terhadap program spektakuler tersebut.

“Rakyat Sumbar butuh perbaikan ekonomi dan pendidikan pasca pandemi Covid -19. Pemprof Sumbar harus bisa memfasilitasi masalah ekonomi dan pendidikan tersebut dengan tepat,” kata Mantan Kapolda Sumbar ini.

Oleh sebab itu, kata suami Ade Fakhrizal ini, dirinya dan Genius Umar merancang program visi misi yang memuat sektor ekonomi dan pendidikan sesuai dengan kebutuhan rakyat saja.

Misalnya, sebut Fakhrizal, program bebas biaya pendidikan sejak dari sd hingga sma didasari oleh keterpurukan pendapatan masyarakat.

“Ada yang menyebut itu biasa tetapi apakah selama ini sudah dijalankan secara menyeluruh, belumkan. Jika pun jalan, itu secara individual oleh bupati dan walikota tertentu. Tetapi kami mau bebaskan biaya pendidikan itu menyeluruh bagi semua anak usia pendidikan,” tegas Fakhrizal.

Mantan perwira tinggi kelahiran Agam yang dijuluki Jenderal niniak mamak ini, mengungkapkan meski sejumlah daerah telah membebaskan biaya pendidikan tetapi kesempatan mendapatkan pendidikan juga tidak terpenuhi.

“Artinya, selain membebaskan biaya pendidikan hingga pendidikan menengah, kami juga memprogramkan daya tampung maksimal bagi seluruh tingkatan pendidikan sampai menengah,” ujar alumni S2 jurusan hukum ini.

Satu Keluarga Satu Sarjana

Selanjutnya, kata Fakhrizal, setelah masalah pendidikan dasar dan menengah teratasi, maka pemerintahannya juga memfasilitasi biaya pendidikan untuk satu sarjana di satu rumah tangga.

“Mengapa program satu keluarga satu sarjana ini kami luncurkan, karena banyak anak yang cerdas tidak bisa meneruskan pendidikan karena ketiadaan biaya. Nah persoalan ini yang kami urus, apakah ini tidak menyentuh kebutuhan rakyat Sumbar?,” tanya balik Fakhrizal.

Dijelaskan Fakhrizal, mengapa dirinya dan Genius ngotot menjalankan program satu rumah satu sarjana adalah bertujuan menaikan dan memeratakan tingkat pendidikan tinggi generasi Sumbar.

“Sebab bicara tingkat pendidikan, kita masih perlu ditingkatkan lagi. Tujuannya apa supaya terjadi perbaikan pola pikir dan wawasan sehingga itu berdampak pula terhadap penghapusan tingkat kemiskinan. Sebab dengan level pendidikan lebih tinggi peluang mendapatkan pekerjaan juga lebih tinggi,” katanya.

Meremehkan

Pada bagian lain, Fakhrizal juga mengakui bahwa banyak kalangan tertentu yang melihat remeh kompetensi dirinya dan Genius Umar, dengan tujuan memperlemah keyakinan rakyat terhadap dirinya dan Genius Umar.

“Jelek jelek begini saya Jendral lho, tidak mungkin kompetensi kepemimpinan saya lebih rendah, apalagi anda tau bagaimana institusi kepolisian mengkader calon pemimpinnya. Benar gak,” papar Fakhrizal sambil tertawa.

Selain itu, kata Fakhrizal, Genius Umar adalah Doktor dibidang pemerintahan. Relasi pusatnya bagus, program aksi pembangunan kota Pariaman terbukti mumpuni.

Mantan Kapolda Kalimantan Tengah ini mengakui permainan politik yang dirancang di Pilgub Sumbar banyak ditujukan kepada dirinya. Salah satunya adalah kalau Fakhrizal terpilih jadi gubernur, kita tidak bisa main main, pasti akan kena tindak.

“Nah pola seperti ini kan menunjukan kualitas pikiran sangat rendah, meski saya akui, jika saya jadi gubernur memang ingin menjalankan pemerintah yang transparan sesuai dengan kebutuhan publik,” aku Fakhrizal.

Namun, lanjutnya, dirinya tidak seangker yang diumbar umbarkan orang. Fakhrizal menegaskan dirinya pandai menghargai bawahan yang telah bekerja benar dan loyal. Tetapi juga berani dan tegas terhadap anak buah yang nakal.

“Pertanyaan saya apakah dengan sikap seperti itu saya salah, lalu dimana urgensinya jika saya terpilih jadi gubernur maka ruang gerak staf di kantor gubernur akan terbatas. Apa memang staf kantor gubernur sekarang bekerja semaunya saja. Apa begitu?”, tanya Fakhrizal lagi.

Sebagai mantan petinggi Polri Fakhrizal mengakui dirinya tegas dalam bekerja tetapi itu memang sesuai dengan protap di kepolisian. Tetapi sebagai manusia biasa, Fakhrizal mengakui luwes dalam bergaul.

“Kenali dululah siapa saya dari dekat, baru ngomong. Benar gak,” kata Fakhrizal mengakhiri penjelasannya.

(awe)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed